Tuesday , December 10 2019
Home / Berita / Contohlah Ibu Rumah Tangga ini yang Pinter Masarin PKS

Contohlah Ibu Rumah Tangga ini yang Pinter Masarin PKS

by Nurliani Ummu Nashifa*

Diskusi saya beberapa hari lalu dengan kurir langganan (biasa­ suka anter barang)…

Kurir: Doakan ya mba, 2 tahun lagi saya balik kampung saya di madura, mau bisnis dan gabung jadi kader PKS.

Saya: Alhamdulil­lah, kok nunggu 2 thn lagi gabungnya.­ Kenapa gak sekarng aja?

Kurir: saya masih sibuk ngojek sana-sini, mba.

Saya: Bang, tahu gak kalau jadi kader PKS itu ada ngaji pekanan yg wajib diikuti?

Kurir: Oh, iya mba? bagus banget donk ya, mba. Partai ada pengajiannya? sa­ya ini lulusan IAIN, mba. Saya fikir, gabung ke partai hanya ngomongin soal politik.

Saya: Ehm, tidak sepenuhnya demikian, bang. Bagi kader PKS, Partai hanya sarana salahsatu membangun bangsa. Buk­an satu2nya tujuan. Urusan sosial, ekonomi, ­moralitas masyarakat, itu juga menjadi bagian penting/­concern kami sebagai Partai dalam memperbaiki negeri. Terutamanya spiritualitas kader PKS, disini dibiasakan bagaimana sarana mengingatkan & me­nambah kualitas keimanan masing-masing &keluargany­a. Jadi klo ada yg ngaku-ngaku kader, tapi tdk ngaji. Itu gak banget, dan gak akan mungkin 😉

Kurir: Wah, salut­ banget mba. Jadi tambah simpatik saya. Padahal selama ini, sy selalu ngamatin berita pks dari koran aja. Tahu ada ngaji-ngaji gini, jadi tambah seneng dengernya 😉 Apalagi, sela­ma ini saya suka disuruh bantu mba beli-beli keperluan u/kegiatan sosial PKS. Waktu banjir dikampung saya, mba. Kader PKS memang yg turun kelokasi. Dari sana, awalnya saya tahu PKS.

Saya: Iya, bang. B­agi kami persoalan masyarakat itu tdk hanya ada diparlemen, tapi­ ada di semua lapisan masy. Kecintaan kami pd Indonesia & Islam­ yg membuat kami senantiasa semangat berjuang.

Kurir: Mba, klo adain kegiatan gitu darimana ya dana nya?

Saya: Alhamdulillah, b­ang. Dari kantong-kantong kader PKS sendiri.

Kurir: Kalo saya gak ada dana bagaimana mba?

Saya: Di PKS, terbiasa sumbangan itu tdk selalu dlm bentuk uang,bang. Kalo mahasiswa, biasanya nyumbang tenaga.kalaupun infaq ya semampu saja. Ada yg mampu ngasih materi, silahkan. N­gasih tenaga, seperti dokter/perawat boleh banget. Terbuka peluang amal bekerja dgn segala cara yg halal itu kebiasaan kami, bang.

Kurir: Duh makasih benget mba atas penjelasannya.

Saya: Btw, kader PKS favorit yg di DPR siapa bang?

Kurir: Saya suka Anis Matta, mba. Sama Fahri Hamzah. Kalo bicara TOP bgt deh, simpatik dan penuh makna.

Saya: Sama donk dengan saya :D. Oke deh bang. Tolong ya, barang saya diantar ke tempat tujuan. Makasih ya, lain waktu kita diskusi lagi 🙂


*http://www.facebook.com/nurliani.ummunashifazhafira

Sumber :
http://www.pkspiyungan.org/2013/03/contohlah-ibu-rumah-tangga-ini-yang.html?utm_source=BP_recent

About pkskabbogor

Check Also

KH. Agus Salim Resmi Dilantik Sebagai Wakil Ketua DPRD Kabupaten Bogor

Ketua DPD PKS Kabupaten Bogor resmi dilantik sebagai wakil ketua DPRD Kabupaten Bogor periode 2019-2024. …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.